Tuesday, April 26, 2011

MENGUNGKAP KESALAHAN THAREQAT SUFI/ TASAWWUF

Adalah fakta yang tidak bisa di pungkiri bahwa hari ini ajaran tasawuf telah tersebar di seluruh negara-negara islam, termasuk di Indonesia. Bahkan dapat kita lihat di kalangan masyarakat bahwa ajaran tasawuf telah menjadi ciri khas jika seseorang itu dinamakan ahlu sunnah wal jamaah. Banyak di kalangan masyarakat kita dengan bangga mengatakan “ saya ahlu sunnah wal jamaah dimana akidah kami asy’ari dan mazhab kami syafi’i serta tarekat kami naqsabandi.” ( Takrif seperti ini adalah keliru, yang benar bahwa Ahlu sunnah wal jamaah adalah pengikut Nabi saw dan para sahabatnya dengan tidak mengikuti paham asyaairah, fanatik bermazhab dan bertarikat sufi, karena semua itu tidak ada contoh dari Nabi saw )

Dalam menanggapi ajaran tasawuf biasanya masyarakat akan ada yang pro dan kontra. Masing-masing akan mempertahankan pendapatnya dan merujuk kepada para ulamaknya. Melihat adanya perbedaan seperti ini, sepatutnya kita sebagai ahlu sunnah wal jamaah ( pengikut Nabi saw dan para sahabatnya ) tidak perlu panik, karena Nabi aw sendiri telah memberitahukan kepada kita bahwa perbedaan akan berlaku, bahkan Nabi saw juga memberitahu bagaimana cara kita selamat dari berbagai perbedaan yaitu untuk berpegang kepada sunnahnya dan sunnah para sahabatnya.

Sabda Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam :

( فَإِنَّهُ مَنْ يَعِشْ مِنْكُمْ بَعْدِي فَسَيَرَى اخْتِلَافًا كَثِيرًا فَعَلَيْكُمْ بِسُنَّتِي وَسُنَّةِ الْخُلَفَاءِ الْمَهْدِيِّينَ الرَّاشِدِينَ تَمَسَّكُوا بِهَا وَعَضُّوا عَلَيْهَا بِالنَّوَاجِذِ )

Maksudnya : “ Sesungguhnya, orang yang hidup di antara kalian selepasku akan melihat banyak perselisihan yang timbul ; maka tetaplah kalian dengan sunnahku dan sunnah Khulafa al-Mahdiyyin al-Rashidiin, berpeganglah dengannya, dan gigitlah ia dengan geraham …“. [HR Abu Daud : 4607, al-Tirmidzi : no.2676]

Untuk menghadapi perbedaan tentang pro dan kontra ajaran tasawuf, maka saya mengajak saudara seislam untuk memilih dan mengambil pendapat yang sesuai dengan amalan nabi saw dan para sahabatnya, serta meninggalkan pendapat yang tidak di amalkan nabi saw dan para sahabatnya

Banyak orang menyangka bahwa ajaran tasawuf itu berasal dari islam, sebagaimana banyak yang menyangka bahwa diantara sufi ada yang menjadi wali Allah. Saya berharap agar kaum muslim mengkaji kembali ucapan dan amalan mereka sehingga dapat mengetahui betapa jauhnya mereka orang-orang sufi dari ajaran Islam.
Apa yang menyebabkan kaum sufi terjebak kepada kesesatan padahal mereka juga berkata bahwa mereka berpegang pada Qur’an dan Hadis?...Yang menyebabkan mereka sesat dalam ajarannya adalah karena mereka memahami Al-Qur’an dan Hadis tidak mengikut paham Nabi saw dan para sahabatnya. Mereka hanya mengikut kepada paham guru/ mursyidnya saja.

Berbagai kesalahan kaum sufi yang tidak ada contoh dari Nabi saw :

1.Munculnya istilah tasawuf adalah nama baru yang memecah belah kaum muslimin. Makna tasawuf atau shufi itu sendiri tidak mempunyai dasar yang jelas. Seperti ada yang mengatakan bahwa kata “ shufiyah “ diambil dari kata shufiyaa. Shufiyah bukan diambil dari kata “As-Shofa “, yang akan mejadi “Shofaa’i “ dan bukan “Shufi”. Terkadang antara ajaran tasawuf yang awal-awal dengan ajaran tasawuf yang akhi-akhir/ sekarang ini terjadi perbedaan. Bahkan ajaran tasawuf pada hari ini kesalahannya lebih banyak dari pada pendahulunya.

Di dalam al-Quran, al-Hadith dan Bahasa Arab tidak terdapat kalimah tasawuf atau sufi, atau suatu kalimah yang memberikan makna tertentu dari kalimah sufi atau tasawuf tersebut. Kalimah ini (sufi/tasawuf) berjaya dimasukkan ke dalam Bahasa Arab (diArabkan) oleh aktivis tasawuf melalui saluran falsafah yang mereka amal dan perjuangkan.

Apa yang terdapat di dalam al-Quran atau al-Hadith hanyalah kalimah takwa dan zuhud yang berbeza maksud, tujuan dan prinsipnya dengan tasawuf atau sufi, takwa dan zuhud melarang pelakunya dari meninggalkan syariat walau seinci sekalipun. Namun ada yang menyangka bahawa kedua-dua kalimah ini mempunyai sedikit persamaan.

Dalil tentang zuhud telah difirmankan oleh Allah Subhanahu wa-Ta'ala dengan pengertian dan penjelasannya yang sebenar: "Dan mereka merasa tidak tertarik hati padanya". YUSUF, 12:20.

Kalimah "zuhud" di ayat ini, bererti: "Tidak tertarik, tidak terikat, tidak terpengaruh dan tidak terasa cinta kepada sesuatu yang bersifat kebendaan". Walaupun begitu ia tidak pula ditinggalkan kerana kebendaan tersebut boleh dijadikan kepentingan dalam kehidupan di dunia walaupun bukan menjadi tujuan utama. Zuhud merupakan satu daripada amalan para nabi, para rasul, para sahabat dan orang-orang soleh.

Zuhud juga bukanlah satu ajaran yang menekankan supaya sentiasa mencari-cari Allah, kerana orang-orang yang zuhud sudah tahu di mana Allah berada melalui ilmu dan keimanannya terhadap ayat-ayat al-Quran yang telah mengkhabarkan di mana Allah berada. Antara ayat penerangan yang dimaksudkan ialah ayat di bawah ini:


اَلرَّحْمَنُ عَلَى الْعَرْشِ اسْتَوَى.

"Dialah (Allah) yang bersifat Amat Pemurah, bersemayam di atas 'Arsy". TAHA, 20:5.

Imam Malik rahimahullah telah menjelaskan tentang "Arsy Allah" dan "Istiwa" yang disebutkan oleh ayat di atas iaitu:

"A1-Istiwa itu maklum, caranya tidak diketahui (majhul), beriman dengannya wajib dan mempersoalkannya (bertanya tentangnya) adalah bid'ah". (Al-Baihaqi, (اصول الاعتقاد), hlm. 166. & Ibn Taimiyah, Fatawa, jld. 5, 365)

Dalam sebuah hadith Rasulullah sallallahu 'alaihi wa-sallam telah bertanya kepada seorang budak perempuan:

فَقَالَ رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : اَيْنَ اللهُ؟ قَالَتْ : فِى السَّمَاءِ . قَالَ : مَنْ اَنَا ؟ قَالَتْ : اَنْتَ رَسُوْلُ الله . قَالَ : اَعْتِقْهَا فَاِنَّهَا مُؤْمِنَةٌ.

"Rasulullah sallallahu 'alaihi wa-sallam pernah bertanya kepada seorang hamba perempuan: Di mana Allah? Dijawabnya: Di langit. Rasulullah bertanya lagi: Siapa aku? Dia menjawab: Engkau adalah Rasulullah. Setelah itu Rasulullah bersabda: Merdekakanlah dia kerana dia seorang yang beriman". (H/R Muslim, 836, al-Masajid wa Maudu'us as-Solah. An-Nasaii, (1203), Kitab as-Sahwum. Abu Daud (795), as-Solah.)

Orang-orang sufi/tasawuf berusaha mencari Allah di dunia. Ada yang mendakwa telah melihat Allah dengan kedua biji matanya dan ada pula yang mengakui bersatu dengan Allah. Dakwaan ini adalah dakwaan yang bohong dan terlalu keji. Ada pula yang mengakui dirinya sebagai tuhan dengan beralasan melalui teori hulul atau hululiah (الحلول او الحلولية). Khurafat ini telah disuarakan oleh Al-Bustami:

طلبت الله ستين سنة ، فاذا انا هو.

"Aku mencari-cari Allah selama enam puluh tahun, tiba-tiba aku dapati akulah dia (Allah). ( البدء والتاريخ , jld. 5. p. 91)

Oleh kerana keasyikan penganut sufi/tasawuf mencari Allah yang berpandukan kepada akal fikiran (hawa nafsu), mereka mudah menganggap sesuatu yang aneh dan kelihatan baik sebagai tuhan lalu disembah (sujud padanya):

وَاِذَا رَاَوْا صُوْرَةً حَسَنَةً خَرُّوْا لَهُ سَجُّدًا ، وَكَثِيْرٌ مِنْ اَهْلِ الْهِنْدِ يَفْعَلُوْنَ هَذَا.

"Apabila mereka melihat sesuatu yang dirasakan baik, mereka segera sujud kepadanya. Sebagaimana kebanyakan penganut Hindu melakukan seperti ini". ( البدء والتاريخ , jld. 5. p. 91)

Orang-orang yang zuhud tidak mencari-cari Allah kerana mereka tahu di mana Allah. Mereka menjadikan zuhud sebagai tali penghubung segala amalan dan perasaan cintanya kepada Allah dan juga sebagai tali penghubung antara sesama manusia.AHLI SUNNAH WAL JAMAAH

Syeikhul Islam Muhaiddin an-Nawawi as-Syafie rahimahullah di dalam kitabnya yang berjudul "Ar Raddatul ar Raudah":

وَمَنْ يَدِيْنُ بِهَذَا فَهُوِ زِنْدِيْق ، اَوْ بِتَعْبِيْرٍ اَدَق : صُوْفِىفَالصُّوْفِيَّةُ مُرَادِفَةٌ لِكُلِّ مَا يُنَاقِضُ اْلاِيْمَان الْحَقّ.

"Sesiapa yang beragama (menganut agama) sufi-tasawuf (yang dipelopori oleh al Hallaj) maka dia adalah zindik, atau dengan ibarat yang lebih jelas : Dia sufis, maka penganut sufi (seperti ini) samalah seperti seseorang yang menentang keimanan". (Burhannuddin al-Baqii,pمصرع التصوف,31)

Imam Syafie rahimahullah pernah memperkatakan tentang kebodohan sufi/tasawuf:

اَلتَّصَوُّفُ مَبْنِيٌّ عَلَى الْكَسَلِ ، وَلَوْ تَصَوََّفَ رَجُلٌ اَوَّل النَّهَارِ لَمْ يَاْتِ الظُّهْر اِلاَّ وَهُوَ اَحْمَق.

"Tasawuf dibina dia atas kemalasan, jika sekiranya seorang lelaki menganut tasawuf di pagi hari, tidak akan sempai ke Zohor dia akan jadi seorang yang biul/goblok". (Lihat: مصرع التصوف او تنبيه الغبى الى تكفير ابن عربي Bahruddin al-Baihaqi. Tahqia Abdulrahman al-Wakil.)

Dizaman Hasan Basri rahimahullah (21H) lahir seorang yang mula-mula digelar sufi yang pertama, iaitu Abu Hasyim al-Kufi berasal dari Kufah. Dia banyak melahirkan kata-kata yang anih, pelik dan bertentangan dengan naluri manusia dan syara. Dan Imam Syafie rahimahullah terlalu benci terhadap keekstriman, keradikalan dan kezindikan Sufi/tasawuf, beliau berkata:

"Saya meninggalkan Kota Basrah kerana di sana terdapat golongan zindik (sufi/tasawuf), mereka mengerjakan sesuatu yang baru yang mereka sebut dengan tahlilan". (Lihat: تلبيس ابليس hlm. 370. Ibn Jauzi.)

Amalan Sufi/tasawuf dianggap oleh Imam Syafie sebagai amalan yang fasik dan beliau banyak memperkatakan tentang penyelewengan kaum sufi/tasawuf, antaranya beliau pernah berkata:

"Tiada yang sanggup melakukan amalan itu (sufi/tasawuf dan tahlilan) kecuali orang yang fasik" (Lihat: حقيقةالتصوف وموقف الصوفية من اصول العبادة والدين Syeikh Soleh Bin Fauzan al-Fauzan.)

Menurut kekarutan Ibnu Arabi lagi di dalam teori wahdatul wujudnya: "Allah itu adalah segala-galanya, tidak ada sesuatu kecuali semuanya itu adalah Allah, oleh kerana itu apa sahaja yang disembah adalah Allah, sama ada berbentuk berhala, patung dan sebagainya kerana itu semua adalah hakikat Allah". (Lihat: مصرع التصوف. Hlm. 49-50. Burhanuddin al-Baihaqi.)

Abu Yazid al-Bustami pula adalah orang sufi pertama yang mempunyai fahaman ittihad dan menyebar-luaskan ajaran ini. Antara kata-kata beliau yang ditentang oleh ulama akidah ialah:

اِنِّيْ اَنَا اللهُ لاَ اِلَهَ اَلاَّ اَنَا فَاعْبُدُوْنِيْ

"Sesungguhnya akulah Allah, tidak ada Tuhan selain aku, maka sembahlah aku".

Disuatu kejadian pernah berlaku kepada Abu Yazid ucapan yang bertentangan dengan syara:

اَتَى رَجُلٌ اَبَا يَزِيْدَ ، وَدَقَّ عَلَيْهِ الْبَابَ فَقَالَ : مَنْ تَطْلُبُ؟ قَالَ : اَبَا يَزِيْدُ قَالَ : مُرَّ فَلَيْسَ فِى الْبَيْتِ غَيْرُ اللهِ عِزَّوَجَلَّ.

"Seorang lelaki mendatangi rumah Abu Yazid dan mengetuk pintunya. Abu Yazid bertanya: Siapa yang engkau cari? Jawabnya: Abu Yazid. Lalu Abu Yazid berkata: Pergilah! Di rumah ini tak ada sesiapa kecuali Allah Yang Maha Kuasa dan Maha Tinggi".

Di dalam perkataan Abu Yazid di atas menunjukkan bahawa beliau mengaku sebagai Allah. Pernah juga dia berkata:

لَيْسَ فِى الْجُبَّةِ اِلاَّ اللهُ

"Tiada (apa-apa) di dalam jubahku (bajuku) selain Allah". (Lihat: Analisa Kritis Terhadap Tasawuf. hlm. 18-19. Samudi Abdullah. Pustaka Nasional. Singapura.)

Mereka yang mempunyai akal yang sihat dan memahami persoalan syara walaupun sedikit, tentu mengingkari semua kenyataan para tokoh-tokoh sufi di atas kerana bertentangan dengan syara.


2.Berbai’at kepada mursyid sebelum mengikuti tarekat. Berbaiat seperti yang diamalkan para kaum sufi tidak ada contoh dari nabi saw dan para sahabatnya. Orang-orang terdahulu belajar agama kepada para sahabat tanpa adanya bait khusus sebagaimana amalan pada mursyid thariqat.

3.Berdzikir dengan melafazkan “ Allah” saja tanpa diiringi dengan kalimah lain seperti Allahu akbar, alhamdulillah dll itu tidak di contohkan Nabi saw. Begitu juga dengan menentukan bilangannya, menentukan tempat khusus, cara khusus sewaktu melafadzkan dzikir.

4.Berdzikir dengan lafadz “Laa Ilaaha” saja,atau melafazkan kalimah “Illallahu” saja dengan tidak menyebut semuanya seperti “Laa ilaaha Illallahu”. Dan ada juga yang berdzikir dengan melafazkan hanya kalimah “hu”. Amalan seperti ini juga tidak dicontohkan Nabi saw dan para sahabatnya.

Menurut kaum sufi juga bahwa Dzikir Tauhid (juga dzikir tahlil atau dzikir nafty wa itsbat) terdiri atas bacaan perlahan disertai dengan pengaturan nafas, kalimat la ilaha illa llah, yang dibayangkan seperti menggambar jalan (garis) melalui tubuh. Bunyi la permulaan digambar dari daerah pusar terus ke hati sampai ke ubun-ubun. Bunyi Ilaha turun ke kanan dan berhenti pada ujung bahu kanan. Di situ, kata berikutnya, illa dimulai dengan turun melewati bidang dada, sampai ke jantung, dan ke arah jantung inilah kata Allah di hujamkan dengan sekuat tenaga. Orang membayangkan jantung itu mendenyutkan nama Allah dan membara, memusnahkan segala kotoran. Tatacara melafadzkan dzikir kalimah tauhid ini tidak ada contohpun dari Nabi saw dan para sahabatnya.

Segala amalan seperti berbai'at kepada mursyid sebelum beribadah, serta berdzikir dengan lafaz "Allah" saja dengan cara dan bilangan serta tempat yang khusus adalah tertolak pahalanya, karena tidak di contohkan nabi saw. Sebagaimana sabda Nabi saw yang artinya :

"Barang siapa yang beramal dengan suatu amalan yang tidak pernah kami perintahkan, maka amalannya tertolak." HR Muslim.

5.Ajaran tasawuf mempunyai banyak thariqat-thariqat ( suatu cara/ jalan secara khusus yang dirancang oleh syaikh atau pemimpinnya untuk para muridnya berupa kewajiban dan metode yang harus di pegangi oleh para muridnya secara ketat seperti thariqat At Tijaniyah, Al Qadariyah, Asy-Syaadziliyah, Ar-Rifaiyah, jistiyah dll dimana setiap thariqat menklaim bahwa thariqatnya yang benar dan yang lain salah. Islam melarang perpecahan seperti ini. Seperti fakta perkataan salah satu syaikh sufi dibawah ini :

Syekh Abi Hasan Asy-Syadzili mengatakan: “Barangsiapa yang tidak ikut masuk thoriqot-ku yaitu thoriqot shufiyyah (thoriqot-nya orang-orang ahli tasawwuf) maka ketika mati, orang itu membawa dosa besar karena hukumnya fardlu‘ain. Oleh karena itu, maka wajib untuk pergi mencari seorang guru Mursyid untuk minta talqin dzikir, dan jika sudah menemukan Mursyid yang telah masyhur dalam mengobati muridnya, namun walaupun orang yang mau belajar itu dilarang oleh orang tuanya maka ia wajib untuk berguru.“

Sikap mereka yang berpecah dan saling membanggakan diri didalam perkara yang salah ini bertentangan dengan firman Allah SWT :
Artinya :

31. Hendaklah kamu (Wahai Muhammad dan pengikut-pengikutmu) sentiasa rujuk kembali kepada Allah (dengan mengerjakan amal-amal bakti) serta bertaqwalah kamu kepadanya; dan kerjakanlah sembahyang Dengan betul sempurna; dan janganlah kamu menjadi dari mana-mana golongan orang musyrik -

32. Iaitu orang-orang Yang menjadikan fahaman ugama mereka berselisihan mengikut kecenderungan masing-masing serta mereka pula menjadi berpuak-puak; tiap-tiap puak bergembira Dengan apa Yang ada padanya (dari fahaman dan amalan Yang terpesong itu). QS. Ar-Rum : 31-32

6.Orang-orang sufi berdoa kepada selain Allah, berupa para wali baik yang masih hidup maupun yang sudah mati. Mereka dalam doa berkata :” Wahai jailany, wahai Rifa’i dan wahai rasulullah saw , tolong kami selamatkan kami, hanya kepadamu tempat bersandar”.
Allah melarang kita berdoa kepada selain Dia, dan amalan ini dikatakan syirik. Sebagaimana firman-Nya :

Artinya :
Dan janganlah Engkau (Wahai Muhammad) menyembah atau memuja Yang lain dari Allah, Yang tidak dapat mendatangkan manfaat kepadamu dan juga tidak dapat mendatangkan mudarat kepadamu. oleh itu, sekiranya Engkau mengerjakan Yang demikian, maka pada saat itu menjadilah Engkau dari orang-orang Yang berlaku zalim (terhadap diri sendiri Dengan perbuatan syirik itu).Q.S Yunus : 106.

7.Didalam ajaran tasawuf terdapat banyak thariqat-thariqat, seperti thariqat at-Tijaniyah, Asy-Syadziliyah, An-Naqsabandiyah dll. Padahal islam hanya mempunyai satu jalan saja yaitu jalan nabi Muhammad saw. Sebagaimana firman-Nya “

Artinya :
Dan Bahawa Sesungguhnya Inilah jalanKu (ugama Islam) Yang betul lurus, maka hendaklah kamu menurutnya; dan janganlah kamu menurut menurut jalan-jalan (yang lain dari Islam), kerana jalan-jalan (yang lain itu) mencerai-beraikan kamu dari jalan Allah, Dengan Yang demikian itulah Allah perintahkan kamu, supaya kamu bertaqwa.Al-An’am : 153.

8.Orang-orang sufi mendakwahkan dirinya dapat menyingkap dan mengetahui ilmu ghaib. Al Qur an mengingkari ungkapan mereka sebagaimana dalam firman-Nya :

Artinya :

Katakanlah lagi: tiada sesiapapun di langit dan di bumi Yang mengetahui perkara Yang ghaib melainkan Allah!" dan tiadalah mereka menyedari Bilakah masing-masing akan dibangkitkan hidup semula (Sesudah mati).An-Naml ; 65

9.Orang-orang sufi mengklaim dan mendakwahkan bahwa mereka sekarang ini dapat melihat Rasul saw dalam keadaan terjaga. Al-Qur an mendustakan anggapan mereka sebagaimana firmanNya :

Artinya : "Supaya Aku mengerjakan amal-amal Yang soleh Dalam perkara-perkara Yang telah Aku tinggalkan". Tidak! Masakan dapat? Sesungguhnya perkataannya itu hanyalah kata-kata Yang ia sahaja Yang mengatakannya, sedang di hadapan mereka ada alam barzakh (yang mereka tinggal tetap padanya) hingga hari mereka dibangkitkan semula (pada hari kiamat). Al Mukminun : 100

Tidak ada satu sahabat nabi saw yang dapat melihat Nabi saw setelah beliau wafatdalam keadaan terjaga. Maka apakah mereka lebih mulia dari pada sahabat nabi saw.

10.Orang-orang sufi sengaja mengadakan lawatan ke kuburan-kuburan untuk bertabarruk(meminta keberkahan) kepada penghuni kuburan ( simati ). Ini adalah kesyirikan. Orang-orang sufi biasanya akan mengadakan "rombongan ziarah" ke kuburan wali (ke masjid Demak misalnya ). Dengan itu mereka telah menyelisihi sabda Rasulullah saw yang artinya :

" tidak boleh melakukan kunjungan ( secara khusus kemasjid-masjid ) kecuali tiga tempat, masjidil haram, masjidku ini ( masjid nabawi ) dan masjidil Aqsha." HR Muttafaqun 'alaih.

11.Orang sufi mengaku bahwa mereka mengambil ilmu dari Allah secara langsung tanpa melalui perantara nabi saw. Ungkapan ini batil dan menyelisihi firman-Nya :

Artinya :Wahai Rasul Allah! sampaikanlah apa Yang telah diturunkan kepadamu dari Tuhanmu; dan jika Engkau tidak melakukannya (dengan menyampaikan semuanya), maka bermakna tiadalah Engkau menyampaikan perutusanNya; dan Allah jualah akan memeliharamu dari (kejahatan) manusia. Sesungguhnya Allah tidak memberi hidayah petunjuk kepada kaum Yang kafir. Al Maidah , ayat 67.

Imam Ibnu Katsir berkata; Ayat ini ( surah al Hijr :99 ) menjadi dalil kesalahan kaum mulhid ( pelaku kekufuran ) yang berpendapat bahwa pengertian al-yaqin dalam QS.15/99 adalah ma’rifah. ( Sehingga menurut versi mereka ) siapa saja yang telah mencapai derajat ma’rifah, maka tanggungan taklifnya gugur.

12.Orang-orang sufi berpendapat bahwa Allah menciptakan Nabi saw dari cahayaNya dan dari cahaya Nya tersebut Allah menciptakan segala sesuatu ( Allah menciptakan segala sesuatu dari Nur Muhammad demikian anggapan sufi ). Al Qur an mendustakan anggapan mereka sebagaimana firmanNYa :

Artinya :
Katakanlah (Wahai Muhammad): "Sesungguhnya Aku hanyalah seorang manusia seperti kamu, diwahyukan kepadaKu Bahawa Tuhan kamu hanyalah Tuhan Yang satu; oleh itu, sesiapa Yang percaya dan berharap akan pertemuan Dengan Tuhannya, hendaklah ia mengerjakan amal Yang soleh dan janganlah ia mempersekutukan sesiapapun Dalam ibadatnya kepada Tuhannya".QS. Al-Kahfi : 110

13.Orang-orang sufi mengklaim bahwa Allah dapat dilihat didunia ini. Al Qur’an mendustakan anggapan mereka ketika Allah berfirman melalui lisan Nabi Musa As :

Artinya :
Dan ketika Nabi Musa datang pada waktu Yang Kami telah tentukan itu, dan Tuhannya berkata-kata dengannya, maka Nabi Musa (merayu dengan) berkata: "Wahai Tuhanku! Perlihatkanlah kepadaKu (ZatMu Yang Maha Suci) supaya Aku dapat melihatMu". Allah berfirman: "Engkau tidak sekali-kali akan sanggup melihatKu, tetapi pandanglah ke Gunung itu, maka kalau ia tetap berada di tempatnya, nescaya Engkau akan dapat melihatKu", setelah Tuhannya "Tajalla" (menzahirkan kebesarannya) kepada Gunung itu, (maka) "TajalliNya" menjadikan Gunung itu hancur lebur dan Nabi Musa pun jatuh pengsan. setelah ia sedar semula, berkatalah ia: "Maha suci Engkau (Wahai Tuhanku), Aku bertaubat kepadaMu, dan Akulah orang Yang awal pertama beriman (pada zamanku). QS. Al ‘Araf : 143

Al-Ghazali dalam kitabnya Ihya ‘Ulumuddin ( Bab Hikayatul muhibbin wamukassyafaatihim ), ia menyebutkan sebuah kisah , inilah kisahnya : Pada suatu hari Abu Turab berkata : “ Aduhai sekiranya aku dapat melihat Abu Yazid “, maka temannya menimpalinya : “ Sesungguhnya aku tidak mempunyai kesempatan menemuinya. Karena aku telah melihat Allah Ta’ala, maka aku tidak berkeinginan lagi melihat Abu Yazid.” Abu Turab berkata : “ Celaka kamu apakah kamu akan terpedaya dengan melihat Allah Azza wa jalla? Padahal sekiranya kamu melihat Abu YazidAl-Busthomi ( Abu Yazid Al-Busthomi adalah tokoh sufi zindik wafat tahun 261 H ) sekali saja, maka hal itu lebih bermanfaat bagimu daripada kamu melihat Allah sebanyak 70 kali.” Kemudian Al-Ghazali berkomentar : “ Contoh-contoh Al-Mukasyafaat ( Menyingkap tabir ghaib ) seperti ini hendaknya seorang mukmin tidak mengingkarinya.

Perkataan Al-Ghazali diatas sangat bertentangan dengan Al-Qur’an, sunnah dan akal sehat. Justeru sebaliknya seorang mukmin wajib mengingkarinya.

14.Mereka beranggapakan bahwa Al-Qur’an mempunyai kandungan arti lahir dan arti batin. Arti lahir adalah yang dipahami lafaz-lafaznya, sesuai dengan kaedah-kaedah seperti yang dapat dilihat dalam kitab-kitab tapsir. Adapun arti bathin menurut mereka adalah arti yang tersembunyi dibalik kata-katanya. Inilah yang disebut dengan istilah Ashabul isyarat. Mereka mencela para ulama fekah sebagai orang yang tiak ada perhatian kepada amalan-amalan hati. Ini adalah kaedah yang batil dalam ilmu tafsir,tidak ada istilah arti lahir dan bathin dalam al-Qur’an . Al-Qur’an hanya mempunyai satu arti yang benar seperti apa yang dipahami oleh para sahabat Nabi saw.

15.Adanya penyimpangan dalam memahami agama disebabkan pemisahan antara syariat dan hakikat. Menurut Ahlu sunnah wal jama’ah syariat adalah hakikat itu sendiri,seperti sholat yang terdiri dari gerakan – gerakan tertentu yang harus ditunaikan dengan disertai perasaan khusyuk dan inabah.

Syariat menurut mereka adalah merupakan sejumlah hukum praktis berupa tuntutan, yaitu apa yang di kenal dengan sebutan “Al-Fiqh Al Islami”, sedangkan hakikat adalah isyarat dan rahasia yang terkandung dibalik hukum tersebut. Menurut mereka bahwa para fuqaha mengajar umat tentang rukun sholat dan sunnahnya. Sedangkan orang sufi memperhatikan aspek amalan hati berupa almahabbah wal kasyyah ( cinta dan takut ).

Ini pada kelompok moderat, adapun untuk kelompok sufi yang ekstrim, bahwa syariat hukum ditujukan kepada masyarakat awam, mengingat keterbatasan daya fikir dan hati mereka dalam menguasai apa yang terkandung dibalik syariat dan hukum agama. Yang menjadi sasaran orang-orang sufi dalam memahami syariat adalah tujuan yang ada dibalik ketetapan syariat tersebut. Bila mana hal itu telah dapat diselami , maka bagi mereka syariat bukan lagi suatu keharusan.Contoh seperti sholat. Hakikat dari pensyariatan sholat adalah terjalinnya komunikasi antara manusia dan Allah secara berterusan. Bilamana komunikasi tersebut bisa terjalin , maka yang bersangkutan tidak perlu lagi mengerjakan sholat, bagi orang yang telah dapat mengenal hakikat maka tidak ada lagi tuntutan untuk mengerjakan syariat.

Pemahaman yang sangat sesat menyesatkan ini bermula dari pada kaedah pemisahan antara syariat dan hakikat, yang sangat bertentangan dengan ajaran Islam.

16.Orang-orang sufi sangat mengkultuskan mursyid. Orang-orang sufi telah meletakkan berbagai peraturan umum untuk pendidikan yang harus diikuti oleh para santrinya, seluruh peraturan itu berkisar kepada kepatuhan total dari santri kepada syaikh atau guru. Sehingga dengan peraturan itu santri berubah menjadi robot yang telah di program tanpa kepribadian yang merdeka.Dengan itu berubah menjadi pengikut buta . Jika pendidikan ini selesai, maka para santri dibebani ketentuan lainyang serba khusus seperti dalam berpakaian, berjalan, berguru kepada syaikh dan menempuh thariqat. Diantara peraturan itu :

a.Jadilah engkau di depan syaikh/ guru bagai mayat di tangan orang yang sedang memandikannya.
b.Jangan membantah sehingga tidak terusir.
c.Barang siapa mengatakan kepada gurunya : Mengapa?, maka dia tidak akan lulus ( beruntung )
d.Barang siapa yang tidak mempunyai syaikh, maka syaikhnya adalah syaitan.

Para sahabat nabi saw tidak pernah menerapkan sistim pendidikan yang mengharuskan para santri patuh tanpa reserve, akan tetapi sistim pendidikan yang ditempuh oleh mereka adalah sistim pendidikan kepemimpinan dan kesantrian.Sehingga pernah salah seorang dari mereka bertanya kepada rasulullah saw : Apakah keputusan ini berdasarkan wahyu atau berdasarkan pendapat hasil musyawarah ya Rasulullah saw.

Sifat ta’ashub / fanatik orang-orang sufi kepada syaikh atau mursyidnya menyelisihi firman-Nya :

Artinya : Wahai orang-orang Yang beriman! janganlah kamu mendahului Allah dan RasulNya, dan bertaqwalah kamu kepada Allah; Sesungguhnya Allah Maha Mendengar, lagi Maha mengetahui. QS, Al-Hujurat:1

Rasulullah saw bersabda yang artinya :Tidak ada keta’atan kepada seorangpun dalam bermaksiat kepada Allah, karena sesungguhnya keta’atan itu dalam hal yang ma’ruf ( kebaikan ). Muttafaqun ‘alaihi.

17.Diantara orang sufi ada yang mengaku wali dan para muridnya mengatakan bahwa mursyidnya adalah wali, dengan didapati beberapa kelebihan yang dianggap sebagai karamah.

Ketahuilah bahwa tidak akan ada seorang dikatakan wali Allah tetapi dalam keyakinan dan amalan bertentangan dengan Allah dan RasulNya, kecuali itu adalah istidraj ( memperdayakan ) bagi mereka agar tetap berjalan kepada kesesatan. Itu adalah adalah diantara perbuatan syaitan. Sebagaimana firman-Nya :

Artinya :
Dan sesiapa Yang berpaling dari pengajaran (Al-Quran Yang diturunkan oleh Allah) Yang Maha Pemurah, Kami akan adakan baginya Syaitan (yang menghasut dan menyesatkannya), lalu menjadilah Syaitan itu Temannya Yang tidak renggang daripadanya. QS. Az-Zukhruf : 36

18. Menurut kajian Dr Qassim Ganny, dalam "Tarikh at Tasawuf fil Islam",
faktor ideologi tarikat sufi/tasawuf meresap dalam masyarakat Islam adalah seperti berikut:

1. Ia telah diresapkan ke dalam ajaran Islam oleh musuh-musuh Islam pada zaman perluasan Islam ke Rom dan Iran (Parsi).

2. Wujud persamaan doktrin dalam ideologi tarikat sufi/tasawuf dengan kepercayaan mistik agama Hindu-Buddha. Sufi/tasawuf berasal dari Agama Majusi yang meresap masuk apabila ramai penganut dan para pendita Agama Hindu dan Buddha memeluk agama Islam.

3. Sufi (tarikat tasawuf) tumbuh dari kesan pemikiran (fikrah) falsafah, tidak terkecuali falsafah Neoplatonisme. Adanya persamaan antara teori falsafah tarikat falsafah Greek (Yunani).

4. Sufi (tasawuf) terpengaruh dari ajaran Masihi, Yahudi dan pendita-penditanya. Menghidupkan ideologi tersebut setelah mereka memeluk agama Islam, sama ada dengan kesedaran (keikhlasan) atau secara nifak yang bertujuan jahat.

5. Sufi (tasawuf) pada kenyataannya, diambil dan terpengaruh dari teori falsafah orang-orang kafir, terutama dari Agama Hindu-Buddha yang tujuan asalnya menggunakan falsafah tersebut untuk menentang kaum filosof yang menyerang Islam melalui falsafah.

6. Tarikat sufi (tasawuf) dan segala tarikat kebatinan yang terdapat dalam kepercayaan masyarakat Islam yang telah menjadi amalan dan pegangan mereka, pada asalnya adalah ciptaan yang dipelopori oleh Yahudi dan diresapkan ke dalam akidah Islamiyah. Gerakan ini diketuai oleh seorang pendita Yahudi, iaitu Abdullah bin Saba (berasal dari Yaman). Gerakan konspirasi jahat ini diprogramkan semata-mata untuk merosakkan akidah, ibadah, memecah-belah perpaduan Islam, mengkucar-kacirkan barisan ummah serta untuk melemahkan kekuatan dan keutuhan Daulah Islamiyah.

19. Banyak orang menyangka bahawa ajaran tasawuf itu dari Islam, dan banyak pula orang menyangka bahawa antara penganut sufi ada yang menjadi wali.

Kajilah, ucapan-ucapan mereka dibawah ini menunjukkan betapa jauhnya orang-orang sufi dari Islam dan ajaran al-Quran.

(1). Syeikh Muhayiddin Ibn Arabi yang dikuburkan di Damaskus (Syiria) adalah salah seorang tokoh besar sufi, dia berkata di dalam kitabnya Al-Futuhaat al-Makiyah:

"Berapa banyak hadis menjadi sahih dari jalan periwayatnya sampai kepada al-Makaasyif (orang yang menyingkap tabir ghaib) kerana sudah ditentukan tanda-tandanya. Lalu ia bertanya kepada Nabi Muhammad sallallahu alaihi wa-sallam tentang darjat hadis tersebut, maka baginda mengingkarinya lantas bersabda: Saya tidak pernah mengatakannya dan saya juga tidak pernah menghukumi dengannya".

Kitab hadis masyhur karangan al-Ajluny amat merbahaya dan ucapan semacam ini sangat merbahaya sekali dan menghina hadis nabi serta merendahkan ulama-ulama hadis seperti Imam Bukhari, Muslim dan lain-lainnya.

(2). Ibn Arabi telah berkata tentang kesatuan antara agama-agama seperti agama Yahudi, Nasrani dan Majusi dan Islam:

"Dahulu saya membantah temanku kerana agamaku tidak menjadi agamanya. Kemudian hatiku boleh menerima atas semua keadaan itu, kini hatiku jadi padang gembalaan orang-orang kesamaran, menjadi kuil para pendita, rumah untuk penyembah patung, Ka'bah untuk orang tawaf, papan untuk menulis Taurat dan Mushaf menulis ayat al-Quran".

Al-Quran mengingkari perkataan Ibn Arabi ini dengan firman:
"Barangsiapa mencari agama selain Islam maka sekali-kali tidak akan diterima (agama itu) daripadanya dan ia di akhirat termasuk orang-orang yang merugi". ALI-IMRAN 3: 85.

(3). Ibn Arabi beriktikad bahawa Allah adalah makhluk dan makhluk adalah Allah. Sehingga antara yang satu dengan yang lain saling mengibadahi. Ia memperkatakan tentang hal ini dengan ucapannya:
"Dia (Allah) memujiku dan akupun memujiNya, Dia beribadah kepadaku dan akupun beribadah kepadaNya".

(4). Ibn Arabi dalam kitabnya al-Fusyush berkata: "Sesungguhnya apabila seseorang suami menyetubuhi isterinya, maka sesungguhnya dia sedang menyetubuhi Allah".

(5). An-Nablisi menjelaskan maksud ungkapan Ibnu Arabi di atas: "Sesungguhnya ia sedang menikahi al-haq (Allah)."

(6). Abu Yazid al-Bustami mendakwa berbicara secara langsung kepada Allah: "Dan hiasilah aku dengan ke EsaanMu, ikut sertakanlah aku ke dalam rabbaniyah (sifat ketuhanan)Mu, sehingga apabila hamba-hambaMu melihatku mereka akan berkata: Kami melihatMu".
Sehingga ia berkata kepada dirinya sendiri: "Maha suci aku, maha suci aku, alangkah agungnya kedudukanku, al-Jannah (syurga) hanyalah permainan anak-anak kecil."

(7). Jalalluddin ar-Rumi berkata: "Saya adalah seorang muslim tapi juga Nasrani, saya seorang Brahmana juga Zorodisty. Aku tidak mempunyai tempat ibadah kecuali satu masjid, gereja dan rumah berhala."

(8). Ibnu al-Faridh berkata: "Sesungguhnya Allah menampakkan diri kepada Qais dalam bentuk Laila. Ia menampakkan diri kepada Kutsair dalam bentuk Azah dan ia menampakkan diri kepada Jumail dalam bentuk Busainah".
Apa yang tersebut dalam syair at-Taubah yang terkenal adalah bukti bahawa dia mengakui penampakan-penampakan Allah. (Ibnu al-Faridh yang sufi tersebut memiliki kesamaan iktiqad dengan agama Hindu (reinkarnasi).

(9). Rabiah al-Adawiyah pernah ditanya: Apakah kamu membenci syaitan? Dia menjawab: "Kecintaanku hanya untuk Allah, maka tidak pernah tersisa dalam hatiku kebencian kepada seorangpun (walaupun terhadap syaitan)".

Dia (Rabiah al-Adawiyah kononnya) pernah berbicara dengan Allah Ta'ala: "Jika aku beribadah kepadaMu lantaran rasa takut dari api nerakaMu, maka bakarlah diriku dengannya (api neraka itu)."

Padahal Allah Ta'ala telah kerkali-kali mengingatkan supaya kita berwaspada dari api neraka sebagaimana firmanNya: "Hai orang-orang yang beriman! Peliharalah dirimu dan keluargamu dari api neraka". AT-TAHRIM 66:6

Ramai manusia yang berkata tentang (keperibadian) Rabiah: "Sesungguhnya dia adalah seorang wanita penyanyi (artis) atau penari. Lalu bagaimana kita boleh mengambil ucapan-ucapan yang bertentangan dengan al-Quran?

(10). As-Syeikh Usman al-Burhani, seorang sufi kontemporer dari Sudan, dia menulis sebuah buku berjudul "Intisaru Aulia'ir-Rahman 'Ala Aulia'isy-Syaitan" yang ia maksudkan adalah orang-orang Wahhabi dan Ikhwanul Muslimin.

20.Golongan sufi/tasawuf telah membawa ramai penganutnya ke alam fantasi, khayalan dan syatahat yang bertentangan dengan syara.

Teori ajaran kesufian ini seolah-olah menginginkan agar agama Islam menjadi suatu metos yang seakan-akan serupa dengan hikayat seribu satu malam yang dipenuhi dengan lamunan yang tidak jejak di alam nyata.

Mereka melakukan pemujaan secara ghulu terhadap syeikh-syeikh yang disangka mempunyai keramat dan dianggap wali, sama ada yang masih hidup atau yang sudah mati.

Mengkeramatkan kubur para syeikh mereka yang dianggap wali serta mencipta cerita-cerita keluar-biasaan para wali sufi sehingga semuanya itu hampir serupa dengan keajaiban dalam cerita dongeng dewa-dewa Buddha/Hindu yang tidak ada kena-mengena dengan agama Islam.

9 comments:

  1. Assalumlaikum saidan...rasul mengajak kita ziarah spy mengingat mati,komentar kamu yg dirangkai dari satu kitab,al-quran,hadits terlalu mendikte kalangan sufi dan sok tahu kamu...sombong,masalah melihat ALLAH SWT...itu hal ghaib artinya tak nampak,tak diketahui scr fisik,kebatinan adalah jalan kepandaian jiwa bukan pakai jalan akal sepenuhnya itulah kaum sufi...roh adalah rahasia ALLAH SWT dan roh kembali pada tuhanNYA,RASA/dzauqy,perasaan sakit,sehat,manis,asam,pahit,sedih,pedas sgl sst yg terjadi pd phisik yg dikirim ke akal/logika/fikiran dan akal kedua akhlak,bathin,jiwa,tmpt rasa utk menimbang baik dan buruk,ittihad menyatu dlm rasa sebenarnya terpisah,bgmna orng yg sdh mati rasa(koma,stroke,leukimia) yg mati fisiknya(raga) atau fikirannya...saidan jd dimana lg ALLAH SWT memberi hidup orng tsb? Kaum sufi merasakan ALLAH SWT ada/hadir dihadapannya setiap detik jantung berdetak secara bathin,SIFAT ihsan tp tdk menyatu dgn dzatNYA jg dgn sifatNYA...KHAIRI WA SYARIHI MINALLAHI datang dari ALLAH SWT oleh,dirangkai ALLAH SWT utk ALLAH SWT jd dimana letak amalan hambanya? kosong,yg ada hny ALLAH TA'ALA...FIIL ALLAH SWT manusia hnylah wadah,tempat menyalurkan perbuatan tuhan,hny sbg bayangan saja didunia...dan hawa nafsu manusia didorong oleh godaan dirinya,terutama akalnya,fisiknya,akal bisa saja menipu sdng kaum sufi berdasar AL QURAN dan HADITS yg sdh menyatu dgn jiwanya secara intuisi bkn insting...ingat saidan agama adalah perantara bagi manusia dgn khaliknya jd pikir dalam2 siapa yg sesat,fasik,zindik,musrik,,,jd komentarmulah yg sesat saidan wasalamalaikum wr wb

    ReplyDelete
    Replies
    1. Assalamu'alaikum
      Mohon maaf, sebaiknya saudara kaum sufi tidak perlu tersinggung dengan postin sdr Saidan diatas, sebaiknya malah mengkoreksi apakah ajaran yang anda ikuti selama ini sesuai dengan Al Qur'an dan Sunnah Rasul,tentunya tidak sesuai bukan ? maka seharusnya anda kembali kepada apa yang diajarkan Rosulullah SAW.(karena itu yang benar) jangan terus terbuai dengan ajakan guru-guru anda yang kerfatwa tanpa dalil.

      Delete
    2. assalamualaikum..
      saya adalah seorang muslim yg masih sangat awam. setelah membaca artikel di atas, adakah yang dapat membantu saya menjawab hal yg selama ini membuat saya bertnya-tnya.
      bagaimana para ulama bisa mengetahui tata cara gerakan dan rakaat shalat?sedangkan dalam al quran dan hadits hanya dikatakan ".maka dirikanlah shalat dan zakat.", dan saya sampai saat ini masih belum menemukan ayat atau hadits yang menjelaskan masalah ini.
      boleh dijawab oleh kaum fiqih atau ahli tasawuf. kalaupun keduanya bersedia menjawab, saya akan sangat berterimakasih

      Delete
  2. Untuk masalah gerakan sholat secara mendatail, anda bisa merujuk kepada kitab "sifat sholat Nabi saw" yang di tulis oleh Mohd Nashiruddin al Albani

    ReplyDelete
  3. maaf masa saidan, jangan sok tahu, jangan sok pintar, dan jangan menghakimi secara sepihak atas segala sesuatau yang ada di dunia ini, khususnya dalam Islam. perbedaan adalah rahmat dari Allah. maka hargailah perbedaan. jika anda tidak setuju dengan sufisme, tidak sepatutnya Anda mengadili bahwa sufisme itu sesat. oleh karena itu, hargailah perbedaan dan galilah ilmu sebanyak-banyaknya. jangan-jangan anda sendiri yang tersesat dalam memilih keyakinan atau kepahaman Anda tentang Islam. terima kasih.

    ReplyDelete
  4. untuk mbah kakung : perbedaan itu adalah ujian dariNya, apakah kita akan berpegang kepada kitabNya dan sunah NabiNya atau tidak? ada memang hadis yang mengatakan bahwa perbedaan itu adalah rahmat, tetapi hadis ini tidak ada asasnya, tidak shahih. yang mengatakan bahwa ajaran sufi itu sesat adalah para ulama ahlu sunnah sebelum kita ada, maka tugas kita hanya belajar dan mengkaji secara baik apakah ajaran sufi itu menepati sunnah nabi saw atau tidak? faktanya memang tidak.

    ReplyDelete
  5. maaf mas, saya juga kurang setuju dengan kata2 anda di atas yg menuliskan "... akal fikiran (hawa nafsu)..."
    akal dan hawa nafsu sama sekali berbeda, tidak ada kesamaannya.
    Alloh memerintahkan kita untuk memahami Islam dengan akal, tapi tidak dengan nafsu.
    untuk itu mohon dikoreksi tulisan anda ini. terima kasih

    ReplyDelete
  6. Tasauf nma baru dlm islam?? Saidan yg dungu bgaimna dengn ilmu tajwid, ilmu nahwu, tafsir, smua itu jg nma baru yg muncul stlh rasul wafat. Jgn memposting hal2 yg memecah belhkn ummt islam. Krn jauh sbelum anda berpkir, al-ghazali tellh berhsil mengsuh ulama fiqih untk bs bersatu dngn ulama tasauf

    ReplyDelete
  7. assalamualaikum..shabat semua yang dimuliakan Allah..pendapat saya, perjalanan sufi adalah satu perjalanan keruhanian.ia tidak akan timbul, hanya dengan keizinan dari Allah jua lah.pokoknya, hanya pada niat, dan iktikad kita, apakah kita mahu melakukannya semata2 kerana Allah, atau pun semata2 karena tuntunan dari pelajaran didalam ilmu sufi itu sendiri.apa2 pun usahanya, dahulukan minta petunjuk dari Allah terlebih dahulu.dan terus kepada Allah, bukan hanya berlegar di dalam rumahmu sahaja tanpa kita membawa nya keluar naik terus kepada Allah..dan sentiasa lah minta perlindungan dan keampunan dari Allah s.w.t.. La Haulawala quwata illah..(tiada sedikit pun daya upaya ku, melainkan hanya pertolongan dari Allah semata2)

    ReplyDelete